Backpacking Murah Ke Kampung Adat Waerebo, Flores!

Kemarin, saat saya mengunggah foto-foto kampung adat Waerebo di Facebook, banyak teman-teman yang mengirim pesan pribadi, mereka bertanya, bagaimana cara kesana? Habis uang berapa kalau kesana? Naik apa kalau bisa murah untuk sampai ke Flores? Berapa penginapan disana? Harga makanan mahal, tidak? Dll.

Bismillah, semoga saya nanti bisa menjawabnya juga disini.

Bicara soal "murah" memang relatif, tentu standart orang beda-beda lah ya. Murah di saya belum tentu murah di orang lain, nyaman di saya belum tentu nyaman di orang lain. Cara murah pun beragam, bisa naik oper transportasi darat berkali-kali, atau bisa saja lebih gila lagi, yaitu dengan hitchhiking/ nebeng sana-sini di kendaraan orang, ini yang paling asik. Gratis!

[caption id="attachment_341" align="aligncenter" width="640"]Waerebo traditional village Waerebo traditional village[/caption]

Baiklah, langsung saja kita simak—tanpa banyak cerita seperti tulisan saya pada postingan-postingan sebelumnya. Informasi ini saya tulis berdasarkan pengalaman saya sewaktu berkunjung ke Waerebo pada bulan Juli 2015 yang saya mulai dari Surabaya.

Ke Waerebo, naik apa?

Bus Tiara Mas jurusan Surabaya-Sape, Sumbawa. Ambil keberengkatan sore, biasanya bus berangkat jam empat. Tiket juga langsung bisa beli di Terminal Purabaya. Harga tiket Rp 550.000 ribu, sudah termasuk makan dan minum selama perjalanan dan tiket Kapal Feri Banyuwangi-Bali, Bali-Lombok, Lombok-Sumbawa.

Jadi begini, ada tapinya. Setelah tiba di Terminal Bima (Sumbawa) kita akan di oper ke mini bus jurusan Sape, tidak perlu membayar lagi karena harga sudah satu paket. Cukup tunjukan tiket Bus Jurusan Surabaya-Sape kepada sopir mini bus. Estimasi waktu perjalanan dari Surabaya ke Sape kurang lebih 38 jam, dua malam di dalam bus dan kapal.

Sampai di Pelabuhan Sape pagi hari, dan masih berlanjut. Kita harus menyeberang lagi ke Labuan Bajo dengan Kapal Feri. Tiket bisa langsung beli di Pelabuhan. Tarif kapal Rp 65.000 ribu, tidak dapat makan. Jadi sebaiknya kita bawa bekal makanan kalau tidak mau kelaparan. Estimasi waktu dari Pelabuhan Sape ke Labuhan bajo sekitar 8-9 jam perjalanan laut. Siapkan fisik, kondisi tubuh harus se prima mungkin.

Selanjutnya kita akan tiba di Labuan Bajo sekitar sore hari, menjelang petang. Sebaiknya bermalam dulu. Terserah ingin bermalam di mana, di pelabuhan atau di penginapan juga bisa. Jika ingin gratis, tentu tidur di pelabuhan adalah pilihan yang terbaik. Soal kemanan saya tidak bisa menjamin. Tapi saya sudah mencobanya—tidur di pelabuhan, beralas matras dan membungkus tubuh dengan kantong tidur. Aman, namun jauh dari rasa nyaman!

Menuju Desa Denge dengan menyewa motor. Harga Rp 75.000 ribu perhari, tidak termasuk bahan bakar. Di kanan-kiri pelabuhan sudah banyak jasa persewaan kendaraan bermotor, jadi kita tidak perlu susah-susah mencari.

Untuk menuju Desa Denge usahakan berangkat sepagi mungkin. Kira-kira jam enam pagi, agar sampai Desa Denge tidak terlalu malam dan bisa langsung treking ke jalan setapak menuju Kampung adat Waerebo. Estimasi waktu dari Labuhan Bajo ke Desa Denge sekitar 7 jam. Dan untuk treking dari Desa Denge ke Kampung Adat Waerebo kurang lebih 4-5 jam, tergantung kondisi fisik.

Apa yang harus di lakukan ketika sampai di Waerebo?

Jika sudah sampai di Kampung Adat Waerebo, jangan lupa membunyikan kentongan di pos sebelum masuk kampung. Karena ini sangat penting agar tetua adat bisa menyambut kedatangan kita dan segera memulai upacara. Kemudian siapkan uang seikhlasnya untuk syarat upacara Waelu'u—saya memberi uang Rp. 20.000 ribu ke tetua adat.

Biaya untuk menginap di kampung Waerebo Rp 325.000 ribu. Jika tidak menginap Rp 225.000, termasuk makan dan suguhan kopi asli Waerebo. Cukup murah dan sebanding dengan apa yang kita dapat. Waerebo bukan hanya soal keindahan dan keunikan, tapi lebih jauh dari pada itu, sangat istimewa. Kalau menganggap ini mahal, mungkin karena belum tahu kondisi disana bagaimana dan seperti apa. Untuk pembayaranya bisa kita berikan saat kita pulang.

Kemudian yang paling penting, hargailah peraturan yang ada. Patuhi, karena kita hanyalah seorang tamu. Nah, itu saja sedikit info dari saya. Kalau ada yang kurang jelas bisa langsung tanya sepuas-puasnya di kolom komentar. Dan kalau berkenan, baca juga tulisan cerita perjalanan saya "Menengok Pedalaman Flores, Kampung Adat Waerebo Yang Mendunia". Semoga membantu dan bermanfaat. Terimakasih.

*Catatan

~Penginapan paling murah Rp 35.000 ribu (penginapan nelayan) depan pelabuhan, labuan bajo.

~Bensin eceran Rp 15.000-20.000 ribu per botol. Pom SPBU sering tutup dan jarang ada.

~Harga makan paling murah satu porsi rata-rata —Rp 15.000 ribu.

~Kapal Feri Labuan bajo - Sape, berangkat satu kali dalam sehari.

Komentar

  1. Tak sanggup daku 38 jam dalam perjalanan kalo cuman sby sape #Tobat. Aku naik pesawat aja hahaha

    BalasHapus
  2. Ahh, kalau kamu sudah ku duga bang cumi. 38 jam itu belum ke nyebrang ke L bajo loh. Belum ke Desa Denge...aku yakin kau pasti langsung encok hahaha

    BalasHapus
  3. waaahh... boleh dicoba ini

    BalasHapus
  4. Kecuali waktu KKN, aku nggak merasa aman kalau datang ke kampung orang utk menginap. Itu sebabnya nggak jadi traveler kali ya?

    BalasHapus
  5. Mungkin karena belum beradaptasi ya bu lusi. Emang enakan tidur di hotel sih, nyaman. Berhubung budget press, akhirnya ya gini hahah

    BalasHapus
  6. Semoga lekas kesampaian ya om bentang nusantara, amin...

    BalasHapus
  7. Rute yang melelahkan ya Mas Inggit. Tapi kalau sudah sampai di Waerebo segala kelelahan itu pasti terbayar :)

    BalasHapus
  8. Aiihhh, 38 jam di bis-kapal.
    daku 20 jam di bis aja rasanya badan remuk.
    tapiiii... kalo mau ngirit, ini wajib dicoba sih! hahhaha

    BalasHapus
  9. Sangat melelahkan Bu Evi. Duh, dari sby kaki terkilir di jln bengkak pula, badan panas dingin. Bahagia sekali rasanya ketika sampai disini :)

    BalasHapus
  10. Kalau di total untuk bisa sampai sini hampir 60 jam mbak Nisa. Cobain ya, tapi resikonya emang habis di waktu :D

    BalasHapus
  11. Waaaa, udah sampai Waerebo aja. Save dulu ah postingan ini. Siapa tahu nanti butuh contekan :)

    BalasHapus
  12. Perjalanan dari Jogja ke sana yang berat hahahahha. Kalau udah disana nggak jadi masalah :-D

    BalasHapus
  13. Wahaa, ini malah dari jogja. Berat tapi seneng ya mas kalau pernalanan darat.

    BalasHapus
  14. hi! bagus sekali reviewnya! apa ada alternatif ke desa denge selain sewa motor? saya dari ruteng saat ini

    BalasHapus
  15. ada om, naik otokol. usahakan berangkat pagi sekali ya. Ongkos transportnya kurang lebih 35-50 rb. Saya agak lupa :D

    BalasHapus
  16. Cakep Nggit! Seru juga ya dari Surabaya. Aku mungkin lebih enak karena naik motor sendiri ke Ruteng. Hehehehe.... Btw, kenapa itu kapal 'ferry' kamu ganti jadi 'veri'?? Hahahaha :p

    BalasHapus
  17. Seru-seru sedap sat. kalau dari ruteng lebih cakep lagi itu..ngelewatin pegunungan pocolikang. adem.

    duh. salah ketik sat..hahahah sambil ngantuk2 ngetiknya. makasih lo uda di ingetin haha

    BalasHapus
  18. Noted. bisa jadi rekomendasi nih sebagai penggiat jalan ala backpacker :D

    BalasHapus
  19. Cocok mbak sie...wajib di coba ya. hehe

    BalasHapus
  20. Lah ini mantab. Kendaraan umum is the best! Walaupun suwine ora masuk akal, tapi bisa lah dicoba. Kendalaku cuma 1, kui motor kudu ditumpaki ya? Misale ngojek gitu ada jasa gak ya di sana?

    BalasHapus
  21. fotonya kece banget ya...

    wae rebo emang selalu menggoda

    BalasHapus
  22. iya bang, ngangenin pula...kapan2 pengen berkunjung kesana lagi

    BalasHapus
  23. Mas, kalau mau bermalam di Waerebo berarti langsung go-show aja ya? Ada kemungkinan penuh turis gak di sana hingga tak ada space untuk menginap.. *suka gak tega ngebayangin desa yang permai malah ramai oleh turis*

    BalasHapus
  24. Langsung saja bisa Mas Gio. Bisa jadi juga, usahakan pas nggak musim liburan aja kalau berkunjung kesana :)

    BalasHapus
  25. yaang mau nitip oleh2 dari waerebo bisa pesan. krn besok kita cakar ke atas. salam backpaker.

    BalasHapus
  26. Semoga lancar tripnya mas yuliyuz :)

    BalasHapus
  27. Hai, gw mau tanya... Ada info untuk carte mobil dari Bajo ke denge ga ya? Dan untuk trekking ke waerebo sekitar jam 2siang diperbolehkan tidak?

    BalasHapus
  28. Halo Fan. Untuk renral mobil bisa di temui spanjang jalan labuan bajo (pintu keluar pelabuhan belok kanan). Tapi yg saya tahu harus sekalian sama drive nya kalau rencar.

    Untuk treking boleh kok jam 2, asal sampainya jgn di atas jam 6. Aku kemarin treking jam 3, sampai jam 6 menjelang petang.

    BalasHapus
  29. Hii... punya CP untuk sewa Mobil di Labuan Bajo, buat ke denge???

    BalasHapus
  30. kalau cpnya saya nggak punya mas, tapi di spanjang jalan depan pelabuhan banyak rencar kok :)

    BalasHapus
  31. Bro kalo nitip motornya dimana pas sampe denge, saya akhir bulan mau kesana pake bus juga dari Surabaya, makasih ya

    BalasHapus
  32. Bisa di rumah pak Blasius Monta, rumahnya di sebelah Sd Denge mas bro. Bisa ngopi2 dulu disana :)

    BalasHapus
  33. Mas Inggit, mau nanya. Kalau dari Labuan Bajo ke Denge bisa naik kendaraan umum ya? Lewat Ruteng lalu sambung lagi kah atau gimana? Kalau ada info nama angkutan umum/bus'nya boleh dishare ya mas. Makasih sebelumnya.

    BalasHapus
  34. Hay Stephani

    Bisa kok. Dari labuhan bajo naik angkot semacam mini bus, bisa nunggu didepan pelabuhan naiknya. Labuan bajo-Ruteng. Sampai Ruteng nanti oper otokol ke Denge, angkutan pedesaan macam truk yang di nodifikasi. Usahakan dari labuan bajo-ke Rutengnya pagi-pagi sekali...karena otokol adanya cuma jam-jam tertentu.

    BalasHapus
  35. Komentar: ajib , akhir tahun mau nyoba kesana ah , ada yg mau kesana nggak ?

    bareng dong ....

    BalasHapus

Posting Komentar